Web  indonesian.cri.cn  
Konfrontasi Turki dan UE Terus Berlanjut
  2017-03-15 12:32:15  CRI

Turki akan mengadakan referendum mengenai reformasi sistem presidensial pada tanggal 16 April mendatang. Akhir-akhir ini, pejabat pemerintah serta anggota Partai Keadilan dan Pembangunan Turki masing-masing menuju ke sejumlah negara Eropa untuk memobilisasikan warga Turki di sana agar mengikuti referendum kali ini. Aksi Turki di Eropa itu semakin sulit setelah Belanda dan Swiss menolak menlunya memasuki wilayah kedua negara tersebut.

Mengenai halangan yang dilakukan secara berulang-ulang oleh negara Eropa, pemerintah Turki mengecam tindakan Jerman bagaikan "aksi Nazi", dan menuding Jerman memberikan "dengan kejam" dukungan kepada teroris. Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengklaim pemerintah Belanda sebagai "sisa-sisa Nazi dan kaum fasis". Ia juga menambahkan, "Belanda akan menanggung akibatnya dan akhirnya akan memahami apa itu diplomasi". Wakil Perdana Menteri Turki Numan Kurtulmus juga mengecam kelakuan negara-negara Eropa termasuk Belanda tidak jauh berbeda dengan Nazi, dan ia menyampaikan kekhawatiran terhadap masa depan Eropa. Saat ini Jerman, Belanda, Austria dan Perancis mengecam keras pernyataan dari pihak Turki. Kanselir Jerman Angela Merkel menyatakan, pihaknya mengecam pernyataan Turki yang menyebut Jerman dan Belanda sebagai Nazi, dan pihaknya akan dengan tegas mendukung Belanda. Calon presiden Partai Republik Prancis François Fillon mengatakan, dalam pergolakan diplomatik Turki belakangan ini, Prancis berdiri di barisan yang sama dengan sekutu Eropa lainnya.

Opini umum berpendapat, pejabat Turki terus ditolak di Eropa karena sejumlah negara Eropa termasuk Prrancis dan Belanda akan mengadakan pemilu, maka sejumlah elit politik mengambil sikap negatif terhadap imigran. Hal ini dilakukan demi menuruti keinginan partai sayap kanan serta pemberi suaranya, yang mana telah dianggap "benar secara politis"

Selain itu, Turki terus memberlakukan status darurat setelah gagalnya kudeta pada tahun lalu. Akibatnya puluhan ribu pegawai nasional dipecat ataupun ditangkap, ratusan badan media dan lembaga penerbit ditutupi. Hal ini mendatangkan kritik dari kalangan politik Eropa terhadap status HAM Turki, sehingga parlemen Eropa meluluskan resolusi yang meminta pembekuan sementara perundingan mengenai bergabungnya Turki dalam UE pada akhir tahun lalu. Apalagi pemerintah Turki mendekatkan diri dengan Rusia di bidang diplomasi, negara-negara Eropa telah mulai membentuk benteng terhadap aksi politik pemerintah Turki di Eropa.

Namun, pada dasarnya kerja sama antara Turki dan UE masih belum runtuh. Diberitakan belum lama ini PM Turki telah menerima undangan pembicaraan dari PM Belanda. Bagi Turki pemeliharaan kerja sama ekonomi Turki-UE sangat penting. UE juga tidak dapat meninggalkan Turki dalam pemecahan masalah pengungsi dan ancaman terorisme. Eropa dan Turki yang berbeda agama, kebudayan dan sejarah akan terus menghadapi perselisihan dalam masalah sistem presidensial, dan konfrontasi antara kedua pihak masih akan berlanjut.

Stop Play
Terpopuler
• Kunjungan Wakil PM Wang Yang ke Filipina Capai Hasil
• Pemimpin Thailand dan Filipina Berjanji Wujudkan Kerangka COC LTS
• PM Tiongkok Kunjungi Australia dan Selandia Baru
• Pemimpin Negara Tiongkok Ikuti Diskusi Delegasi KRN
• Presiden Park Geun-hye Didakwa
• Li Keqiang Temui PM Perancis
Indeks>>
Komentar Pembaca
• Surat dari pendengar setia Bpk. Rudi Hartono
5 tahun sudah berlalu saya bersama rekan H Sunu Budihardjo mengunjungi Kota Beijing dimana telah terukir  kenangan terindah dalam kehidupan saya dalam memenangkan Hadiah Utama 60 tahun hubungan diplomatic Tiongkok – Indonesia dan 60 tahun berdirinya China Radio International. Saya bersama rekan H Sunu Budihardjo menuju Beijing pada 12 Juli 2010 disambut hangat oleh salah satu penyiar CRI, Nona Nina di Bandara International Beijing.  Kami pun menginap di salah satu hotel di Beijing untuk melakukan perjalanan wisata kota Beijing. Berikut tempat wisata yang kami kunjungi adalah :
• 0062813****0007
1. CRI (Bahasa Indonesia) disiarkan melalui Elshinta. Sekarang pindah gelombong berapa ? 2. Apa CRI (Bahasa Indonesia) tdk diadakan lagi di Indonesia ? Mohon balasan !
• 0062813****2398
halo,sy orang china yg belajar di indonesia, tadi sy mendengar acara LENTERA, judulnya Hunan. dalam perbincangan ini, mereka bilang di China ada 31 propinsi, informasi ini salah,sebenarnya di negara sy ada 34 propinsi.
• 0062852****5541
bpk maliki yangdhsebut roh papaptlimo pancer semua itu roh goep kalao orang yang ber agama itu beri nama para dewa itusemua menyatu dengan alam papat nomer satu aer yang disebut kakang kawa dua adik ariari tiga puser empat gete atau dara yang alam papat aer bumi angen api makanya kalau sembayang harus aranya kesitu itu yang benar roh empat itu yang menjaga manusia tiga alam semua meyakinni agama menyimpang dari itu sekarang alam suda rentan karena manusia suda menyimpang dari itu orang kalau jau dari itu tidak bisa masok suargo yangdi sebut suargo artinya sokmo masok didalam rogo manusia lagi bareng sama
Indeks>>
© China Radio International.CRI. All Rights Reserved.
16A Shijingshan Road, Beijing, China. 100040